Arsip | 2:26 pm

DagelanStory: Memancing

3 Agu

Cak Paidi punya kebiasaan baru, sore hari setelah hujan deras, ia mengambil alat pancing lalu pergi memancing di got depan rumahnya. Sambil berjongkok dan mengisap rokok kretek kesayangannya, orang-orang yang lewat pastilah akan melihatnya.

Ada yang kasihan, ada yang tertawa, tak jarang pula ada yang takut karena mengira Cak Paidi orang gila.

Tak lama seorang kawan bernama Cak Kliwon lewat. Dia tidak tega melihat temannya sendiri menderita sampai-sampai harus memancing di got depan rumahnya.

“Cak Paidi, kesini! ayo taktraktir mangan sego sambel nang warung Mbok Ponirah!”

Awalnya Cak Paidi malu-malu, namun karena desakan dari Cak Kliwon akhirnya hatinya luluh juga. Kemudian, mereka berdua pun duduk di sebuah warung.

Sampeyan ambil lauk apa aja deh, jangan sungkan-sungkan!” Kata Cak Kliwon.

Cak Kliwon makan dengan lahapnya, total tiga piring nasi dihabiskannya. Setelah membayar semuanya, Cak Kliwon mengajaknya ngobrol.

“Di, sampeyan itu selama ini mancing di got kecil depan rumah itu apa pernah dapet ikan?”

“Ya dapat lah! Lek gak entuk lapo takbelan-belani ndodhok sarungan berjam-jam.” Jawab Cak Paidi sambil mengisap rokok.

Mosok seh? Wis oleh iwak piro sampe saiki?”

Awakmu sing kelimo…”

 

Iklan

DagelanStory: Minimarket

3 Agu

Pakde Paijo pergi ke minimarket baru di dekat rumahnya, suatu malam ia berkunjung untuk membeli makanan kucing.

“Mas, tuku iki yo” Pakde Paijo menyodorkan sekaleng makanan kucing kepada kasir.

“Mbah, sampeyan lek arepe tuku pakan kucing iki, sampeyan kudu mbuktekno lek duwe kucing. Wedine lek adakno sampeyan gak duwe terus ndilalah dipangan dewe panganane.” Jawab kasir sekenanya.

Pakde Paijo tidak kebanyakan protes, pulanglah ia ke rumah dan lalu kembali sambil menggendong seekor kucing.

Nyoh, ini lho mas kucing saya” Diletakkannya kucing itu di meja kasir. Dibayarlah sekaleng makanan kucing tersebut.

Besoknya, Pakde Paijo kembali ke minimarket untuk membeli biskuit tulang buat anjingnya. Tepat saat akan membayar, si kasir kembali menanyakan hal yang sama.

“Mbah, sampeyan nduwe asu mboten? Aku kuatire lek biskuit balung iki sampeyan pangan dewe” kata si kasir.

Pakde Paijo pulang lagi tanpa banyak bicara, ia kembali ke minimarket sambil menuntun seekor anjing herder.

“Ini lho mas anjing saya” Kata Pakde Paijo sambil menyodorkan selembar uang dua puluh ribuan.

Besoknya lagi, Pakde Paijo kembali ke minimarket sambil menenteng sebuah kardus bekas Indomie yang diberi lubang kecil di bagian sampingnya.

“Mbah, sampeyan arep tuku panganan gawe ulo ta?” Kata si kasir setengah heran.

“Ini isinya bukan ular mas, sampeyan jajal lebokno drijine sampeyan dewe ta lak gak nyokot.” Jawab Pakde Paijo dengan tenang.

Awalnya petugas kasir itu agak takut memasukkan jarinya, namun setelah dibujuk, ia memberanikan diri memasukkan jarinya ke lubang itu.

Ternyata kotak itu berisi sesuatu yang lunak, ketika si kasir mencabut jarinya ia mencium bau yang sangat tidak enak. Kasir tersebut misuh-misuh tidak karuan.

“Kurang ajar! Semprul! Sampeyan ngelebokno opo iku nang kotak Indomine sampeyan lha kok drijiku ambune gak wenak ngene??”

Yaopo mas, saiki aku wis oleh durung tuku tissue WC?”